Posted by: faditya | September 22, 2010

rasa ini….

kemarin hari pertama Sayyid dirawat pengasuh… si teteh…
orangnya manis, periang agak kalem (apa maksudnya? hehe), dan tentunya rajin…
Alhamdulillah, setidaknya aku bisa mengurangi 1 pengangguran di Indonesia ini…
Alhamdulillah ibuku dah gak kerepotan lagi mengurus Sayyid…
Alhamdulillah pulang kerja dah gak stress lagi liat rumah berantakan…
Alhamdulillah berangkat kerja gak perlu lagi buru2 beberes rumah…
Alhamdulillah suamiku juga gak perlu lagi nyuci bajuku dan Sayyid tiap malam/pagi…
Mudah2an bisa betah🙂

Bukan ge-er, tapi rasanya Sayyid semakin dekat sama aku… (ya iyalaaah ibunyaa)..
Senin kemarin, sebelum ada pengasuh, Sayyid masih sama ibuku…
Pagi-pagi sebelum berangkat seperti biasa aku susui sampai injury time hampir jam 9 pagi…
akhirnya aku serahkan Sayyid ke ibuku, sedang aku bisa mandi dan beberes…

Saat itu Sayyid mau diajak main di tempat tidur sama ibuku.. ketawa2, ngobrol dsb…
Sampai akhirnya bosan dan menangis…
Ibuku bilang ngantuk kalii… tapi aku rasa bukan ngantuk, hanya mau digendong…
dan betul lah ketika aku samperin Sayyid di kasur yang lagi nangis, Sayyid liat aku langsung
ceria, ketawa/i, semua tangan dan kaki bergerak kesana kemari… mata menatap lurus ke mataku…
Aku gendong saja… langsung diam tangisannya…

Setelah diam, aku berikan lagi ke ibuku…
Sayyid diajak duduk sambil liat ikan2 di akuarium favoritnya…
anteng aja duduk sambil menatap ceria ke arah ikan…
sampai akhirnya bosan…
lalu aku samperin lagi… dan lagi2 sayyid langsung ceriaaa…
Aku gendong sebentar sembari pergi ke rumah kakaku sebentar utk ambil helm…
Akhirnya, aku kembalikan lagi Sayyid ke ibuku.,,
karena suamiku sudah siap utk berangkat kerja bersamaku naik motor…

Aku samperin Sayyid utk berpamitan juga ke ibuku…
Sayyid masih ceria dan mungkin berfikir akan digendong lagi…
tapi maaf nak, ummy harus berangkat kerjaa…

Entah betul atau tidak, aku lihat raut kesedihan dari wajahnya…
mukanya agak ditekuk sambil lihat aku yang harus benar2 pergi…
Hikss…

Lalu kemarin malam.. Aku sampai rumah jam stg7…
Aku lihat Sayyid sedang menyusu dengan teteh…
tampaknya sayyid kecapean banget…
aku rasa dia sudah kenyang…
tapi mungkin karena nangis terus,
ibuku dan teteh berfikir dia masih lapar…

Akhirnya terus aja nangis…
Aku minta teteh utk gendong Sayyid sambil jalan..
tapi tetap menangis…

Saat itu aku belum sholat magrib…
tapi karena aku tak tahan liat sayyid sedih, aku gendonglah Sayyid…
dan Plek… langsung berhenti tangisannya…

Aku tinggalkan kembali sayyid ke teteh
agar aku bisa sholat… dan lagi2 pecah tangisannya…
setelah sholat aku gendong lagi..

Setelah aku rasa tenang, aku memutuskan utk makan malam dulu…
Sayyid sama teteh lagi…
hanya tenang sebentar, langsung nangis lagi…
Yaudah aku pangku Sayyid sementara aku makan..

tumben2an Sayyid anteng aku ajak duduk sampai makanan di piringku habis…
Setelah itu aku gendong2 teruss..
Sampe aku capek dan aku rasa Sayyid juga dah ngantuk,
aku ajak Sayyid bobo…
Tidur sambil menyusu…
Ehhh si sayyid cuman nyusu sebentar terus ngajak main…
ngobrol, ngoceh, ketawa2, tengkurep, dsb pokoe ceriaaa bangettt…

sampai akhirnya sayyid benar2 capek dan mengantuk…
aku susui lagi sampai akhirnya sayyid tertidur
dan akupun ketiduran sedangkan belum mandi dan sholat isya…..

ya rasa ini…
membuat aku ingin tinggal saja di rumah,
bermain dengan sayyid sepuasnyaa…
membuatku berfikir utk berhenti kerja sajaa…

tapi rasa ini
tidak sesuai dengan realitas hidup…

Mudah2an segera ada solusinya ya nak…
Love you …


Responses

  1. resign.. resign…~hihihi..

  2. Semua pasti ada jalan keluarnya Tia. Ibuku selalu bilang, setiap anak pasti bawa rejeki. Kalau emang lebih sreg jadi ibu rumah tangga, kenapa ga jalanin sekarang saja. Mumpung ada moment yang tepat🙂 Semoga Sayying sehat selalu🙂

  3. dkhairani said: resign.. resign…~hihihi..

    gyaaaah… mbakdewiii… ~.~

  4. cardepus said: Semoga Sayying sehat selalu🙂

    Sayyid olin namanya bukan sayying… huehehehe…. terima kasih ya…ini sedang difikirkan masak2 … mudah2an ada jalan keluar… thanks ya

  5. hmmmmmmmmm…. tyaaaaa kau membuatku berpikir ulang untuk kerja kantoraaaan…huhuhuhu..mungkin itu di awal2 aja tya, Sayyid masih beradaptasi dengan si teteh.ntar klo udah lama2 juga bisa tenang ama tetehnya klo lg rewel *pengalaman lihat ponakan di rumah yg lebih banyak menghabiskan waktu sama sang babysitter*

  6. tanasa said: *pengalaman lihat ponakan di rumah yg lebih banyak menghabiskan waktu sama sang babysitter*

    itu bukannya malah bikin perasaan jadi campur aduk yaa,,,kenapa harus lebih banyak dengan babysitter? hehe

  7. hayoo berpikir logis..🙂 jgn kebawa perasaan doank…nanti udah resign, jenuh dirumah, suntuk… klo gak happy gak maksimal jg toh ngurus anak ;)kata mba aminah dl… happy itu dekat dengan iman, jd ngasuh anak jg harus happy… hihihi…jgn terlalu melihat orang, tp tanya pada diri sendiri, your dream, your condition, and your ability…🙂

  8. dewi : dasar kompor meleduk :ppita : hahaha…. being working mother jg gak salah koq.. gak bs tutup mata jg banyak fakta bahwa banyak anak yg ttp tumbuh degan baik meski ibunya berkarir dan sukses, dan banyak fakta yg ibunya tidak bekerja ternyata malah jd sampah masyarakat… klo kata suami ku sih, what is ur passion, kejar itu… biar passion itu gak kamu titipkan pada anak mu kelak… jd mendidik anak pun tanpa ada embel2 kamu harus jadi begini begitu hihii…

  9. mawaddah1985 said: itu bukannya malah bikin perasaan jadi campur aduk yaa,,,kenapa harus lebih banyak dengan babysitter? hehe

    awalnya emang perasaan campur aduk, “iri” sama babysitter karena kadangkala si anak lebih memilih si mbak dari pada ibunya… (makin nakut2in ajah…hihihihi *peace :D*)tapi, tetap aja hubungan batin ibu-anak gak bisa tergantikan kok ;)kenapa lebih banyak? karena ibunya bekerja… pergi sangat pagi, pulang sangat sore…hehe

  10. bintangrasyidalfatih said: gak bs tutup mata jg banyak fakta bahwa banyak anak yg ttp tumbuh degan baik meski ibunya berkarir dan sukses,

    amiiin.. semoga kita bisa menjadi salah satunya ya mbak….hiks *terharu ;)*

  11. bintangrasyidalfatih said: tanya pada diri sendiri, your dream, your condition, and your ability…🙂

    ini yang sedang dilakukan mbak… too much consideration, too much people depend on me… terlalu banyak kemauan jugaa….huwaaaaa dasar manusiaaa!aku juga takutnya jenuh kalo di rumah terus… secara aku orangnya bosenan…

  12. Tia….duh…maap, salah nulis…salah pencet tuts keyboard😛 heheheheMenurut gw anak adalah salah satu anugrah terbesar yang dikasih Tuhan dan mengasuh anak merupakan proyek terbesar dalam hidup. Jadi, gw tidak mau kehilangan momen-momen berharga saat gw punya anak nanti. Gw juga tipe orang yang bosenan. Tapi, bukannya anak itu salah satu mainan paling ajaib. Bisa bikin bahagia dan bikin kesel? Hehehe…Jadi. gw lebih milih jadi ibu rumah tangga atau kerja tapi banyakan di rumah.Ok…cuman sekedar cita-cita doang. Sekarang…cari dulu cowo😛 hehehe

  13. cardepus said: anak adalah salah satu anugrah terbesar yang dikasih Tuhan dan mengasuh anak merupakan proyek terbesar dalam hidup. Jadi, gw tidak mau kehilangan momen-momen berharga saat gw punya anak nanti.

    Olin…. your words so meaningful…. kerennnn…. mudah2an segera ketemu cowo eh pria deh…. cepet ngundang bu…thanks ya for sharing🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: