Posted by: faditya | November 19, 2010

My first challenging 6 month … relaktasi dan MPASI (selesai)

Bismillahirrahmaanirrahiim…
Ini lanjutan blog yang kemarin…
Semua yang kutulis ini betul2 dari pengalaman pribadi..
dengan tujuan utama mencatat suatu peristiwa penting di hidupku yang bisa menjadi pelajaranku
kelak bila Allah kembali menitipkan makhluknya padaku…
tujuan utama lainnya adalah utk sharing terutama bagi yang sedang menunggu calon buah hatinya…
agar tidak mengikuti jejakku… tapi ambil setiap hal positif yang ada…
Yapp Relaktasi = re + laktasi = kembali menyusui…
Ya kembali menyusui… menjadi hal yang aku niatkan seketika aku keluar dari RS…
Proses yang teramat berat… menguras emosi, menguras tenaga tapi banyak sekali pelajaran di dalamnya…
Dengan berbekal hanya 1 pydr yaitu pydr kiri… aku niatkan utk kembali menyusui
aku niatkan untuk menghentikan penggunaan sufor
aku niatkan untuk memberi yang terbaik untuk Sayyid..
sufor baik… tapi tidak ada yang lebih baik dari ASI..
karena ASI benar2 langsung diciptakan oleh Allah Sang Pencipta…
Bagaimana caranya utk relaktasi..
Kucari2 tentunya melalui internet, karena untuk kali ini tidak ada satupun dari keluarga yang bisa dijadikan referensi…
Sejak masuknya aku ke RS, aku kembali rajin browsing2 internet…
Alhamdulillah seminggu sebelum masuk RS, suamiku sempat beli modem Smart…
Jadi yang biasanya kalo mau internetan harus ribet2 bawa laptop ke rumah orangtua (meskipun hanya berjarak 3 langkah kaki hehe)
Sekarnag bisa internetan full d rumah sendiri…
Aku mulai aktifkan bertanya ke milis sehat, gugling dsb …
Jadi, bagaimana caranya utk relaktasi..
jawabannya simple… hanya dengan menyusui kembali bayi…
Awal keluar dari RS… aku masih berasa lemas tak berdaya *lebayy*
Dengan modal pydr kiri yg masih flat juga…
Aku coba “paksakan” Sayyid untuk mau menyusui…
Tentunya diawali dengan penolakan…
tapi karena aku keukeuh dan sambil juga aku ajak bicara Sayyid
bahwa aku, ummynya hanya ingin kasih yang terbaik utk sayyid…
Pastinya saat itu kondisinya juga diperparah dengan “bingung ptg”
yaitu kondisi dimana bayi sudah terbiasa enak mimi dengan botol dan dot,
sehingga tidak mau menyusui langsung…
Berat buuu…
setiap mau meyusui pasti diiringi dengan tangisan…
ujung2nya Sayyid pura2 tidur… *hihi lucu ya* supaya aku berenti maksain Sayyid nen…
Jadi, baru nen sebentar udah tidur… ditaro bangun deh *wong pura2 tidur kok*
Akhirnya menyerahlah aku, dan kasih Sayyid sufor kembali…
Lama kelamaan akhirnya Sayyid terbiasa juga, nen dari yg kiri… meskipun tetap masih flat…
Alhamdulillah…
tapi proses menyusuinya jadi lamaa bangett… bisa lebih dari 1 jam selesai… itu pun masih nangis
dan akhirnya ditambahlah sufor….
Lalu kemudian Alhamdulillah 1minggu setelah keluar dr RS, pydr kananku kembali bisa digunakan…
Walaupun masih nyeri, tpp gpp yg penting lukanya dah sembuh…
Dan dalam beberapa hari kemudian, akhirny aku menikmati yang namanya proses menyusui
tanpa sakit, tanpa nyeri dan gak keringetan lagi😀
Aku susui Sayyid dr kanan dan kiri…
tapi tetepp bisa 1 jam lebih.. terus Sayyid nangis…
ibuku yang ngeliat aku, langsung gemes… dan nyuruh aku kasih sufor…
terus saja seperti itu…
Tapi, aku tetap bersikukuh untuk tetap menyusui langsung dulu sebelum kasih sufor…
Saat itu aku masih dalam cuti melahirkan.. tinggal beberapa minggu lagi…
targetku adalah ketika aku masuk kerja, sudah kembali full ASI..
aku masuk kembali saat Sayyid berusia 2bulan…
Alhamdulillah peningkatan demi peningkatan terjadi…
Mulai dari kombinasi nen dan sufor sepanjang hari…
Meningkat menjadi kombinasi nen dan sufor hanya siang hari… sedangkan malam full ASI…
Meningkat lagi menjadi kombinasi nen dan sufor hanya 2 kali di siang hari, sedangkan malam full ASI…
meningkat lagi menjadi 1 kali di siang hari, dan malam tetap full ASI…
Alhamdulillah wa syukurillah…
* ohya pesan singkat: untuk masalah pumping, nanti aku ceritakan di blog lainnya yaa *
Tapi ujian tidak sampai situ saja kawann…
Ujian sufor sudah lewat.. ya iyalah wong aku dah make sufor…
Sekarang ada tambahan lainnya, yaitu masalah MPASI (makanan pendamping ASI)
Aku memegang teguh rekomendasi MPASI saat 6bulan nanti…
Tapi, seperti yg aku jelaskan di blog sebelumnya, hal ini sangat tidak populer di keluargaku termasuk keluarga besarku…
Paling bagus MPASI saat 4 bulan.. Sisanya bahkan ada yang baru lahir sudah dikasih pisang.. haha
Jadi, tiupan mpasi ini mulai berhembus kencang beberapa hari seblum cutiku selesai…
Tidak hanya dari keluarga intiku, tapi keluarga besarku… om2 tante2… dsb
Ibuku sempat bercerita, bahwa salah 1 keponakanku pernah diam2 dikasih pisang sama eyang utinya…
dan ibuku pun sempat cerita, bahwa ibuku sendiri pernah diam2 kasih bubur ke salah 1 cucunya…
dan sampai akhirnya ibuku punya rencana utk kasih bubur ke Sayyid diam2 saat aku kerja nanti…
Saat itu setan keputus asaan mulai menghampiri…
Idealismeku tiba2 hilang begitu aja…
“Bodo amat ahh… kasih2 makan aja sekalian… udah pasti gagal ASIX nya”
Tapi, alhamdulillah berkah dari ikut milis sehat, dsb
setan keputusasaan akhirnya lenyap malah berganti tekad untuk tetap bertahan MPASI saat Sayyid 6 bulan nanti…
Akhirnya tibalah saat masuk kantor kembali…
targetku gagal utk full ASI saat 2 bulan… aku naikkan lagi targetnya jadi 3bulan…
Tapi, Alhamdulillah peningkatan demi peningkatan kembali terjadi
Yang terakhir adalah kombinasi nen dan sufor 1 kali di siang hari, dan malam tetap full ASI…
lalu meningkat menjadi full ASI saat weekend.. yeeayyy Alhamdulillah
tapi itu pun masih labil…
Apalagi kalau ibuku melihat Sayyid nangis setelah nen, pasti ibuku langsung komen, “ASInya kurang tuhh… masih laper.. udah kasih susu” karena masih labil dan pede-ku belum tinggi ya aku iyakan saja dengan mata berlinang… maaf ya nak
Sampai suatu saat, ketika aku pulang kerja…
dengan lelah yang teramat sangat.. setiap pulang dan Sayyid belum bobo, aku langsung menyusui Sayyid sampai Sayyid bobo…
Ibuku duduk di depanku, lalu mengatakan hal yg dikatakan salah satu keluargaku… yang intinya jangan memaksakan kasih ASI…
Mungkin ASI-ku kualitasnya gak bagus… jadi bayinya gampang laper.. Sayyidnya juga gak gede2… (memang berat Sayyid tidak terlalu signifikan peningkatannya … umur 2 bulan hanya 3,6kg.. dari berat lahirnya 3,1kg
Jlebbb!!! kualitas ASI gak bagus???
Tapi, ntah dari mana kekuatan itu datang… aku dengan tegas menjawab “Gak mungkin ASI gak bagus.. wong ASI itu langsung diciptain Allah kok.. Lagian ada kok temanku yang anaknya juga kayak Sayyid beratnya gak gede2 bangett.. tapi sehat… (makasih Widya utk sharingnya)”
Saat itu yg aku fikir adalah ALLAH MAHA ADIL… gak mungkin Allah ngebeda2in ASI tiap makhluknya…
bahkan ibu yang kurang gizi pun masih bisa menyusui…
masa iya aku yang makannya teratur dan sehat dibilang kualitas ASInya gak bagus…
Aku g
ak bisa nyalahin pendapat salah 1keluargaku itu..
karena beliau pun mendapat fikiran spt itu adlh hasil konsultasi dengan dokter anaknya …
Bukan itu saja… akhirnya salah 1 keluargaku itu pun bilang kalau “Sayyid kayak anak panti asuhan… masih kecil aja…”
Sediiih bangettt denger itu… tp lagi2 dengan kekuatan Allah aku menyangkal pernyataan itu dengan mengatakan “ada kok temanku yg anaknya kayak gini.. tapi yang penting sehatt”
Hampir berlinang air mata ini.. tapi aku gak boleh sedih,..
karena emosi ibu sangat berpengaruh di produksi ASI utk bayi… Saat itu aku masih menyusui Sayyid sampai akhirnya Sayyid tertidur…
Aku terus menerus menggali ilmu dari milis, kawan2 dsb…utk menguatkanku…
target 3 bulan belum tercapai juga.. tapi sudah lebih stabil..
Dukungan suami sesungguhnya mulai berkurang… Suamiku mulai membiarkanku…
Sampai akhirnya ada momentum special…
Saat suamiku berkeinginan utk pulang kampung ke bandung selama 4 hari… saat libur yg cukup lama…
Saat itu aku sedih bukan main.. krn kalau suamiku pergi, siapa yg mengurus kerjaan rumah…
*hehe sejak aku melahirkan sampai akhirnya dapat asisten rumah tangga memang pekerjaan rumah suamiku yg urus .. Love you dah*
Bukan aku mengeluhkan..
tapi jika liburan aku ingin benar2 full ASI…
tapi kalau full ASI, waktuku benar2 habis hanya utk menyusui Sayyid… boro2 ngurus rumah.. mandi sholat aja mesti buru2…
Alhasil seringkali gagal full ASI krn aku tak sanggup dan terpaksa menyerahkan Sayyid dalam keadaan menangis ke ibuku.. dan akhirnya kasih lagi deh sufor…
Tapi momentum inilah yang membuat dukungan suamiku kembali tinggi utk aku bisa full ASI…
Yapp.. komunikasi… aku harus menyampaikan apa yang aku rasakan, fikirkan, rencanakan utk Sayyid…
termasuk kejujuran bahwa aku merasakan dukungan suamiku mulai berkurang…
Alhamdulillah aku merasa dukungan suamiku tinggi lagi…
sampai akhirnya saat Sayyid berusia hampir 4 bulan…
September.. cuti idul fitri yang cukup lama yaitu 9 hari…
Aku niatkan utk full ASI selama 9 hari itu… no more sufor…
Aku cari2 dukungan, penguat dari milis sehat…
Sufor yang biasanya ada d rumah ibuku, tiba2 diberikan ibuku kembali ke aku…
“nih, kalo kurang tambah aja susu… “
tapi tidak sprti seblum2nya yg aku jawab dengan moderat “Iyaa nantiii”, tapi saat itu aku
menjawab “Nggak mauu ahhh”
Ibuku sampai heran… hehe
Alhamdulillah so far berhasill
Bahkan saat mudik 3 hari 2 malam ke Bandung… sufor tidak dibawa sama sekali
Mertuaku pun sampai heran…
Alhamdulillah berhasil dilewati 9 hari…
Momen yang sangat berharga bagi hidupku… yg menjadi penyemangatku…
Tapi, keberhasilan ini tidak ditanggapi baik oleh keluarga
karena kelihatan sekali Sayyid menjadi lebih kurus…
Tapi, aku tetap pede… krn toh Sayyid tetap ceria… itu yg jadi patokanku…
Sejak saat itu, Alhamdulillah Sayyid full ASI saat aku d rumah…
Sedangkan saat kerja masih ditambah, krn hasil pompa ASIku belum cukup juga…
MPASI
—–
Saat itu Sayyid sudah berusia 4 bulan,…
Virus utk kasih makan Sayyid sebelum 6 bulan mulai kembali menghinggapi…
“Si ini, si itu juga kasih makan kok”
“Kata si ini, kata si itu… bla bla bla”
Itu kata ibuku…
Alhamdulillah kekuatan Allah sedikit saja mampir di hatiku…
Aku katakan, “Yaa biarin aja… Sayyid kan anakku, terserah aku dooong… Lagian sekali2 kek ma ada cucu mama
yang bisa makan pas 6 bulan aja.. Sekaliii aja.. “
Ibuku akhirnya nyerah… aku dah gak bisa dirobohkan keyakinanku…
Malah, Alhamdulillah ibuku selalu mengomentari pertanyaan2 yg menanyakan kapan Sayyid makan dengan candaan,
“Biarin. Mau ngikutin dokter… siapa tau Sayyid nanti jadi dokter” hehe Amiiin
Tapi, cobaan bukan hanya dari keluarga….
Sampai ada kejadian yg bikin aku emosi, salah astu keluargaku ketahuan diam2 maksa Sayyid makan nasi…
Aku emosi bangett… “Kenapa siii gak bisa menghargai aku!!”
Aku tahu mereka sayang sama Sayyid… tapi tolong hargai aku sebagai ibunya yang sudah mengatakan berkali2 bahwa
hanya ingin kasih Sayyid makan saat 6 bulan…
Dengan kekuatan Allah pula, aku komunikasikan ke keluargaku itu… bahwa aku tidak terima hal tsb.. dengan kata2 yg menurutku sudah sangat halus…
tapi malah aku kembali mendapat omongan yg gak enak yg intinya, “mentang2 aku sekolah tinggi, UI lagi.. gk mau diatur2”
Sediih kawann dengar ucapan tsb…
Ada juga yang maksain Sayyid kasih biskuit… tapi Alhamdulillah ibuku benar2 menghargai keputusanku dan meminta keluargaku itu utk tidak memaksa kasih Sayyid buskuit… Love you mama…
Ada yg benar2 menggurui aku… utk gak usah dehh ikut2 kata dokter… “di sini gak ada Sit yang ngikutin kata dokter.. kasiih ajalah bubur sehari sekali juga cukupp…”
“Beratnya berapa?” aku jawab 4 bulan
“Tuhh 4 bulan masih kecil begitu… kasiann… nanti tubuhnya gak kebal”
(padahal saat itu Sayyid berusia 5 bulan kurang beberapa hari… coba kalo aku bilang Sayyid 5bulan, komentar apa lagi nih?) hihi
Dan yang terakhir… sampai ibuku cerita kalo ada yang bilang.. “Ahh siti mah emang gak bisa ngurus anak”…
Aku jawab “Terseraaaah…. mau dihina, mau dicela, mau dimusuhin.. terserahhhhh… Sayyid kan anakku sendiri.. terserah aku doooong”
Tapi, rujur dengan segala hal tsb, aku merasa terasing di keluarga besarku…
Dengan cara yang tidak populer di keluarga…
Aplagi aku tinggal di lingkungan yg kanan kiri depan adalah keluargaku.. maklum.. kami orang Betawi…
Mungkin kalau tinggal d rumah sendiri… dengan lingkungan yg benar2 berbeda, ujian gak akan terlalu besar spt ini…
Sempat berkali2 aku berfikir ingin pindah rumah… biar tenang… tapi yaa lagi2 kondisi ekonomi broooow
lagian ibuku masih berat ditinggal oleh aku.. hehehehehe
Akhirnya… Alhamdulillah lewat sudah Sayyid 6 bulan.. 16 November 2010 tepat Sayyid berusia 6 bulan…
Ujian tentu masih belum berhenti… keyakinanku utk tidak memberi Sayyid makanan yg mengandung gula dan garam termasuk biskuit pastinya akan menghadapi berbagai rintangan…
Sungguh 6 bulan ini masa yang penuh tantangan…
Tapi sunggguh dengan 6bulan ini aku banyak belajar utk memperbaiki ddiri…
Dulu, aku orang yg lemah… yg gampang bilang terserah.. gak tegas, dan gampang menyerah…
Tapi, atas ridho, kekuatan Allah… aku bisa mengurangi sedikit demi sedikit kekuranganku…
Alhamdulillah Allah menitipkan Sayyid di kehidupanku…
Sungguh anugerah yg tak ternilai harganya…
Terima kasih Allah… sudah menciptakanku dan menjadi Tuhanku satu2nya.. Love You Allah
Terima kasih suamiku…
Terima kasih ibuku… bapakku atas pengertiannya
Terima kasih keluargaku… atas ujian yg diberikan
Terima kasih special utk mbak Shinta, Widya, mbak Ning, susi, mbak victoria antonia, mbak Lita
milis sehat, milis asiforbaby, pencipta google (:D), dll yang secara tidak
langsung memberiku banyak motivasi, inspirasi dan kekuatan…
dan tentunya untuk Sayyidku tersayang.. krn sudah menjadi bagian dari hidupku…
*Best practice
– Setiap ibu pasti dan pasti bisa menyusui…
bahkan ibu adopsi pun bisa menyusui anak adopsinya… ada caranya kawan…
– Ptg yg datar tetap bisa menyusui kok… sekarang sudah banyak alatnya, salah satunya
penyambung ptg yaitu nipple shield yg harganya hanya 20ribu rupiah saja…
Selain itu bisa dikeluarkan dengan Nipple puller, atau dipompa dulu baru menyusui…
– Gak ada satupun susu formula yg bisa menyamai kualitas ASI, mendekatipun tidak…
Jangan terpengaruh sama iklan.. Semahal2nya sufor tidak ada yg bisa menandingi kehebatan ASI.
– ASI Ekslusif (ASIX) adalah pemberian ASI saja… tanpa sari buah, makanan lain bahkan tanpa AIR PUTIH
– Bayi baru lahir bisa bertahan hidup 2-3 hari tanpa pemberian asupan apapun…
Jadi, jika ASI belum keluar saat baru melahirkan jangan buru2 kasih sufor.
– Bayi menangis terus dan susah tidur di minggu2 awal (bisa smpai 1 bulan atau lebih) bukan berarti karena ASI kurang
tapi, karena bayi sedang beradaptasi dengan dunia yang sumpek ini… dan sedang belajar menyusui…
Wajar kan, 9 bulan berada di rahim ibu yang sangat teramat nyaman… dengan makanan yg langsung tersedia melalui tali pusatnya,
tiba2 harus keluar ke dunia ini yg sangat teramat beda kondisinya dengan rahim, dan byi harus berusaha utk menyusui dengan
mulutnya sendiri… Jadi, jangan sampai kasih susu formula…
– Bayi susah tidur malam, menangis terus2an… tapi siang tidur mulu… juga bukan karena bayi lapar …
Tapi, krn bayi sdg menyesuaikan diri lagi… ketika d rahim pun demikian, malam lebih aktif bergerak dibanding siang…
karena ketika siang kita aktif beraktifitas jadi bayi merasa diayun2 yg membuatnya tidur lelap di dalam rahim…
Sedangkan saat malam kita tidur, bayi menjadi aktif kembali … ^^
– Bayi memasukkan tangannya ke mulut.. bukan berarti dia lapar…
Tapi itu adalah refleks pertama bayi yg diberikan Allah untuknya utk belajar cara makan .. krn makan adalah memasukkan
makanan dari tangan ke dalam mulut *really love this statement .. thanks mbak Shinta*
– Wajah bayi merah2 saat minum ASI… ini bukan alergi.. ini adalah reaksi yang wajar dan akan hilang dengan sendirinya…
– Bayi sering Buang Air Besar saat minum ASI… bukan berarti bayi diare… dan gak cocok dengan ASI, tapi karena itu adalah
reaksi yang wajar karena tubuh sedang mengeluarkan sisa2 kotoran bayi selama dalam kandungan.. hal itu akan berhenti dengan
sendirinya… SO, jangan berfikir bayi alergi dengan ASI… karena ASI pasti cocok dengan bayi.
– Hindari penggunaan dot dan botol sebisa mungkin terutama di awal2 kelahiran… hampir pasti bayi bisa mengalami
“bingun puting” sehingga tidak mau menyusui langsung…
– kenapa Memberi makan bayi harus 6 bulan..? bukan hanya rekomendasi pemerintah tapi juga WHO… ini berlaku tidak
hanya utk ibu yg menyusui ASI saja, tapi juga yang campur ASI dengan susu formula bahkan yang hanya susu formula saja…
Karena, enzim pencernaan bayi baru ada saat bayi tsb 6 bulan…
– Lakukan Inisiasi Menyusu Dini (IMD) utk kelancaran ASI kita… aku sudah pernah bahas ini diblog sebelum2nya
– Ini yang paling penting, produksi ASI sangat tergantung pada kondisi fikiran kita.. kalau ibu stress, sedih… pastilah
ASI akan berkurang… kalau kita berfikir “ASI ku sedikit… ASI ku kuraaang… ASI ku bakalan kering nih”.. percayalan
apa yang kita pikirkan pasti akan terjadi… Berfikilah positif terus menurus…
ASI itu berproduksi sesuai permintaan bayi.. Semakin sering bayi menyusui, atau semakin sering dimpompa ASI akan terus
berproduksi… Percayalah.. itu yang aku alami.. Saat aku stress, pasti Sayyid rewel…
Hal ini adalah pengaruh dari hormon oksitosin yg bertugas utk meneruskan respon dari otak ke pabrik ASI utk segera memproduksi ASI
– Dukungan suami adalah hal yang paaaaliiiing pentiiing… komunikasikan apapun ke suami agar suami benar2 menjadi
pendukung utama kita
Dan yang terakhir tapi paling utama… Ikhtiar tanpa doa adalah hal yang mustahillll…
Minta saja apapun ke Allah pasti dikabulkan…
~Special utk para calon ibuu…
~utk yg udah jadi ibu mohon ditambahkan di bagian best practice utk dijadikan ilmu tambahan utk kita bersama dan tentunya utk calon ibu…
Semoga bermanfaat.. Amiiin
(the end)

Responses

  1. Thx for the inspiration, Tya🙂

  2. Sama2 ramot…semoga segera jadi suami dan bapak ya… amiin…Hihihi

  3. mawaddah1985 said: “bingung ptg”yaitu kondisi dimana bayi sudah terbiasa enak mimi dengan botol dan dot,sehingga tidak mau menyusui langsung…

    Hehehe.. Padahal pas jenguk Tya (abis melahirkan) bareng Dara & Lisa (n ketemu sama Eno juga) aku udah ngingetin Tya utk sebaiknya tidak menyusui dengan dot supaya gak bingung puting. Flat nipple juga bukan penghalang utk “breastfeeding”, karena kan bukan “nipple-feeding”. Ternyata waktu itu Tya masih belum ‘ngeh’ ya?🙂

  4. aku dah ngeh kok mbak… tapi… gak semudah itu mbak… kan yang ngurus Sayyid ibuku…ibuku udah cukup kerepotan harus ngurus Sayyid selama aku di RS… kalo pake dot kan bisa ditinggal… kalo harus pake sendok cukup ngabisin waktu… sedangkan kerjaan ibuku juga banyak di rumah.. tapi Alhamdulillah udah gak bingung ‘ptg’ lagi kok… dah terbiasa dengan 22nya…🙂

  5. mbakje said: Flat nipple juga bukan penghalang utk “breastfeeding”, karena kan bukan “nipple-feeding”.

    memang bukan nipple feeding.. tp tetap nipple itu dibutuhkan seminimal2nya 30%… jadi gak bisa kalau benar2 flat… harus dibantu untuk dikeluarkan…dari awal lahir aku dah nyoba kok mbak… alhasil bayinya nangis gak karuan… jadi tetap harus dirangsang dulu utk dikeluarkan…mulut bayi kan kecil mbak….

  6. mawaddah1985 said: ibuku udah cukup kerepotan harus ngurus Sayyid selama aku di RS.

    lho… emangnya pas Tya msh di RS, baby-nya udah dibawa pulang?? kan aku ke rumah pas Sayyid umurnya masih 2 minggu-an *ada yg disorientasi waktu kayaknya*

  7. maksudku pas di rwat di RS karena tipes itu lho mbak… itu awal mulanya sayyid kena sufor with botol dan dot…itu saat sayyid usia 1bulan…

  8. read carefully the post before ya.. ^^

  9. ih baru baca.. semangat ya Tya… kasih yg tbaik u Sayyid.. belajar belajar dan belajar.. supaya gak tersesat😉


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: